Friday, October 21, 2011

::.Tarbiyah Mendidik Jiwa.::

 
-Mutiara di lubuk Tarbiyah-



Suasana angin petang di pondok rehat menyapa lembut. Matahari yang tadi terpacak tinggi di kaki langit mulai menyusur membenamkan wajahnya. Deru angin yang mendesis terus dirasai oleh para pelajar puteri di aspuri itu. Kebun-kebun kecil dikeliling padang menyegarkan padangan bagi siapa sahaja yang menatapnya. Sesuai dengan fitrah yang telah Allah ciptakan untuknya. Inilah uniknya ciptaan Allah.
                                                         

Riuh rendah dengan suara pelajar puteri bermain melepaskan segala kepenatan setelah penat di dalam kelas. Memandangkan asrama puteri dan asrama putera sangat jauh jaraknya. Jadi pelajar puteri bebas untuk bermain. Terasa lebih terjaga. Kelas pun tidak bercampur. Dalam suasana yang riuh-rendah itu, kelihatan Hanan Ibtisam,  Nur Bahijah dan Farah Zahirah sedang rancak berbual.


“Bahijah, ana rasa tenang dan bahagia menuntut ilmu disini. Syukur sangat Allah telah memilih ana berada disini.” Luahan Hanan membuatkan Bahijah dan Farah tersenyum. Sudah tiga tahun rupanya menuntut ilmu disitu. Ada baki lagi dua tahun untuk tamat pengajian disitu. “Banyak lagi ‘mutiara’ yang belum kita gali untuk menghadapi suasana luar yang akan menjadi bekalan kita dalam menyebarkan dakwah,” tambah Farah.


*********************


Jauh disudut hati Hanan, dia sangat risau. Adakah tahun depan kakinya akan menjejak lagi ke bumi yang telah banyak mengajarnya erti kehidupan yang Islam kehendaki. Mengenangkan nasib keluarganya yang bukanlah orang senang. Hatinya dirundung serba salah untuk terus menuntut ilmu disitu. Berjauhan dengan keluarga meninggalkan negeri memerlukan banyak pengorbanan yang besar. Hampir menitis air matanya mengenangkan semua itu. Lamunannya mati disitu apabila Bahijah menepuk bahunya mengajak bersiap-siap untuk solat maghrib malam itu. Mereka perlu bergerak ke surau dengan segera untuk menunaikan solat jemaah.


Usai solat maghrib, Hanan memanggil adik-adik halaqahnya berkumpul dalam satu bulatan untuk tasmi’ bacaan al-Quran. Seorang demi seorang menghafalnya dengan baik. Terasa lega sedikit melihat adik-adik halaqahnya mampu menghafal ayat-ayat suci al-Quran. “Inilah yang dapat menenangkan jiwaku dan semua orang,” Hanan berbisik dalam hatinya.


Azan solat Isya’ berkumandang dengan merdu sekali. Selesai solat berjemaah, semua pelajar bergegas ke kelas masing-masing untuk mengulang kaji dan tak kurang juga ada yang perlu menyiapkan kerja sekolah yang tertangguh. Begitulah rutin harian di lubuk tarbiyah ini.


“Apa yang direnung tu?” sapa Bahijah tatkala melihat Hanan yang sedang seronok melihat bintang di kaki langit dari balkoni bilik. Hanan menoleh kearah Bahijah sambil menguntum senyuman. Bahijah terus menghampiri Hanan.


“Cantikkan bintang kat langit. Malam yang gelap nampak meriah dengan kehadiran bintang dan bertambah seri dengan adanya bulan.” Hanan mengalihkan padangannya semula ke langit. Terasa tenang sekali. Hilang semua kesedihannya selama ini.


“Itulah antara kebesaran Allah. Dia dirikan langit tanpa tiang. Cahaya bulan dan kerdipan bintang tanpa tenaga elektrik,” Hanan tertawa kecil. Terselit rasa lucu dalam butir bicara Bahijah.


“Kalau cahaya bulan dan kerdipan bintang memerlukan tenaga elektrik, bukan bulan dan bintang namanya,” balas Hanan. Barulah Bahijah faham kenapa Hanan tertawa tadi. Bahijah tersenyum.


“Tahu pun, itulah kuasa Allah. Tiada siapa mampu menandingi-Nya. Dia tidak memerlukan medan sokongan seperti elektrik tu. Kalau manusia, lain sikit. Kena cari alternatif nak nyalakan sesuatu benda,” terang Bahijah.


Kata-kata Bahijah, membuatkan Hanan berfikir. “aku mesti kuat, dan berusaha untuk kekal dalam medan ini,” bisik Hanan dalam hatinya. Siang malam Hanan berdoa agar dimurahkan rezeki ibu dan ayahnya untuk dia terus menyambung pelajarannya hingga tamat di lubuk tarbiyah itu. Sungguh sayang untuk meninggalkan tempat itu.  

  
*********************  


PMR semakin hampir, semua pelajar sibuk menelaah. Hanan Ibtisam, Farah Zahirah dan Nur Bahijah turut mengambil peluang untuk menelaah. Begitu bersungguh-sungguh. Solat hajat secara jemaah sering dilakukan setelah selesai solat Isya’. Begitulah persiapan yang dapat dilakukan untuk sebelum, semasa dan selepas Peperiksaan.


“Macam mana persediaan untuk menghadapi peperiksaan ni?” tanya ustaz Syahid kepada semua calon PMR. “InsyaAllah, doakan kami semua.” bergema surau dengan suara calon-calon PMR yang begitu bersemangat.


Peperiksaan selama seminggu berjalan dengan baik. Semua calon tidak melakukan sebarang masalah sepanjang peperiksaan itu. Kelihatan Hanan, Farah dan Bahijah tersenyum lega apabila melangkah keluar dari dewan setelah tamat peperiksaan selama seminggu itu.


“Hai senang hati nampak, macam mana boleh buat tadi?” sapa Nadiah Sakinah mematikan langkah Hanan, Farah dan Bahijah. “Alhamdulillah, semua tu Allah yang bantu, kita dah berusaha, natijahnya Allah yang tentukan,” balas Hanan sambil senyum tidak lekang dari bibirnya.


Bersambung…  

 ~Permata yang Dicari~
22 oktober 2011
-Bukit Mertajam, Pulau Pinang-

6 comments:

  1. ta sabar menunggu sambunganye . . ^^

    ReplyDelete
  2. > Nurul Nafisah

    InsyaAllah, sabar ye dik.. ^_^
    Moga ada manfaat dalam perkongsian ni.. =)

    ~permata yang dicari~

    ReplyDelete
  3. subhanAllah ,hasil dakwah yg hebat dlm karya ni..

    ternanti2 sambungannye. (^-^)

    teruskan berdakwah ukhti !

    slm syg hamraa muslihin

    ReplyDelete
  4. > Hamraa' Muslihin

    Jazakillah, insyaAllah..
    Kita sama2 teruskannya, moga diredhai-Nya ^_^

    salam sayang juga..=)

    ~permata yang dicari~

    ReplyDelete
  5. salam kasih buat shbtku..

    suka baca kisah ni..
    teruslah menulis..
    mga dirimu bermujahadah dalam jalan redha-Nya

    ReplyDelete
  6. > Srikandi permata

    Jazakillah, Nabilah atas sokongan selama ini..
    Doa yang sama buat dirimu jua ^_^

    ~permata yang dicari~

    ReplyDelete